Tuesday, April 11, 2006

Sekepal Cinta

telah kuberikan
garisan-garisan luka
di kaki pagi
dan malam tidak pernah berbunyi
tentang bait puisi membara

tiapkali aku memohon ampun
aku masih begitu
begitu seenaknya melupakanmu
aku berlalu
membawa sekepal cinta
menjadi kata nista


sekilas kata : sudah lama aku tidak mencoret sesuatu disini.segala-galanya aku biarkan kaku tiada ghairah untuk berkata.terima kasih kepada teman-teman kerana masih sudi melayari blog ini.mudah-mudahan aku berharap selepas ini aku akan lebih aktif untuk berpuisi.berpuisi bukan kerana terpaksa tetapi berpuisi kerana cinta.


Friday, February 24, 2006

Wangian Mawar

jika mawar hitam

menjadi putih dibumi palestin

bau wangiannya

adalah kiriman Tuhan!

Tuesday, February 14, 2006

Suara anak dunia bergema









tidak perlu menghabiskan kobar kata
hilangnya entah kemana
cukup dengan mengangkat senjata
mengkhabarkan pada dunia
kami tidak getar
jika maruah dicabar
dari sekecil jemari
kami bangun mengegar !

Wednesday, January 25, 2006

Cinta Klasik Buat Heliconia

lewat dedaun mable kuning berguguran
gugurlah satu persatu
kalimah terikat setia
waktu senja nipis memilukan

heliconia
mana mungkin melupakan
bau tubuhmu
menumbuh segar dalam aroma berahi
kala menyusuri sungai Thames
dan Trafalgar square melukis senyuman ragamu

gadisku heliconia
mana mungkin kuterima
kiranya cintamu
ditangan kiriku
menentang arus budaya dan agama

heliconia, si mata biru
kerdipkan kerlinganmu
dalam salju dingin memutih
membeku memendam merah luka

cinta ini klasik buatmu, heliconia
kaulah cinta peneman kedewasaanku
dalam waktu berlari laju
dibumi asing menyubur rindu
mencalar sepasang hati

Wednesday, January 18, 2006

Aku Baca Puisi-Puisi Ini




















aku baca puisi-puisi ini
didepan anak-anak kecil
aku senang
aku gembira
aku terkesima

hitam matamu
ada inspirasi mempesona
umpama kejora bermain diangkasa
bagai bulan putih mengambang

aku baca puisi-puisi ini
tentang wajah-wajahmu indah bercahaya
tanpa secalit duka
kau tersenyum manis
mendung hitam pudar seketika
airmataku bergautan dipelupuk mata

aku baca puisi-puisi ini
didepan anak-anak kecil
dengan esakkan perlahan
rasa cinta erat memeluk dada
cinta padamu yg derita
hidup dalam dunia berbeza!

Thursday, January 12, 2006























lihatlah
sudah haus mata penaku
mengarang kata cinta
paling indah untukmu
namun tiada penyudah berahi


ku tulis sajak buatmu
tanpa jemu
katanya hilang
dihujung mata pena kepatahan


aku tulis lagi
dengan pena yg lain pula
masih begitu
tumpul tidak bermaya kata-kata


baru aku tersedar
rupanya cintaku padamu
setumpul mata pena itu!!

Wednesday, December 28, 2005

...........

aku menyanyangimu
sepenuh hati ini
mana mungkin kubuangmu
jauh ke dasar perasaan
engkau yg setia
melayan suka dan duka
bukan semudah itu
engkau aku lupakan

bertahanlah..